Melahirkan Dengan ILA

Rabu 28 Maret 2012

jam 5 am, rasanya pinggang pegel kayak mau dapet, masih belum curiga akan melahirkan, gw bolehin suami berangkat training. Kebetulan sampai akhir minggu jadwalnya hubby training, so gw harap dedek bisa lahir minggu ini ditemenin papanya, karna jam training lebih fleksibel dari jam kerja. slama hamil sih dedek sering gw ajak ngomong, deeek lahirnya pas ada papa yaaa, dan yg lancar meluncur ya dek, hehe.

jam 7 am, perut mulai sakit, masih sama kayak sakit dapet, tapi disertai bercak merah dan putih bening, gw mulai mikir, oo ooww mungkin ini saatnyaaaa, jreng jreng jreng *biar dramatis*

jam 8.30 am, rasanya makin sakit, menyerah dan akhirnya sms hubby, “mas, pulang aja”😀

jam 10.30 am, hubby datang, dan jam 11.00 am kita udah sampe dirumah sakit, paaas banget rasa mules udah 10 menit sekali dan ternyata sudah pembukaan 3, horeee ^^, beruntung sekali bisa sampai rumah sakit sesuai rencana, ditemani mama dan hubby

pembukaan 3 aja sakitnya udah hebaaaat, didalam ruang bersalin genggam tangan mama di sebelah kiri, meluk hubby di sebelah kanan, mewek deh ke susternya “saya udah register jauh hari yaaaaa, mau melahirkan dengan ILA, apa bisa langsung disuntik sekaraaaaang?”

tentang ILA (Intrathecal Labour Analgesia) atau Suntikan Analgesia Epidural, adalah anastesi yang disuntik dari tulang belakang untuk mengurangi rasa sakit ketika persalinan. ILA dikhususkan untuk mengurangi rasa sakit di daerah rahim, leher rahim, dan bagian atas vagina. Walaupun kebas tetapi otot panggul masih dapat melakukan gerakan kontraksi dan si ibu masih bisa mengejan. ILA biasanya baru disuntikkan pada pembukaan diatas 3, karena efek anastesinya hanya bertahan beberapa jam. ILA ini sih katanya hampir tidak memiliki efek samping, seruuu kaaan😀 [disadur dari berbagai sumber]

kembali ke cerita gw,
Bener loh, kalo pengalaman gw, gak lama setelah ILA disuntikkan, sakit hilaaang sama sekali, dan suntiknya lembut gak sakit. Sayangnya karna baru disuntikkan pada pembukaan 4, gw jadi tetep kelojotan ampe pembukaan 3 hehe. Efek samping yang gw rasain begitu ILA-nya ilang, wajah gw guataaal sangad, menjalar sampai leher, kata dokternya sih normal, dan memang iya, sebentar juga hilang tuh gatal. Efek lain yang berkepanjangan Alhamdulillah nggak gw rasain sampe sekarang.

Keuntungan lain make ILA, karena rasa sakit hilang sama sekali, gw jadi lebih relax dan pembukaan dari 4 ke 10 jadi cepet dan lancar. lucuuu kalo inget gw melintir tangan mama gw, narik kerah leher hubby, kesakitan ampe jungkir balik di pembukaan 3, eeeeh pas pembukaan 9-10 malah cekikikan ngobrol sama hubby. Pas udah pembukaan sempurna, karna semua sakit ilang, gw jadi gak dapat sensasi pingin mengejan, akhirnya yaaa dikasih aba-aba sama dokternya…1..2..3 ayooo buuuuuk:D

Akhirnya….
jam 3.30 pm, lahirlah si endut yang lucuuuu, Raditya Riffa (3500 gram:p) ^^

Alhamdulillah Drama mengantarkan Riffa ke dunia happy ending ^^

3 thoughts on “Melahirkan Dengan ILA

  1. temen gw kok yang pake ILA katanya lehernya sadi sakit bgt sesudahnya, makanya dia wanti2 jgn mau kalo dipakein ILA, gw kemaren pake ILA ga ya? *lupa*

    • hahah yaudah gausah diinget mbak, ntar malah tersugesti sakit leher😀, kalo eyke beneran gak ada keluhan sih mbak setelah melahirkan, eh pernah sih beberapa kali pusing muter2 fertigo gitu, tapi itumah kayanya karna bergadang ngurusin bapaknya anaknya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s